Jomblo Cup

Jomblo Cup!
        Hahahaha..nggak tau siapa yang berhak dapat royalty karena ngusulin nama ini buat kompetisi reguler Futsal tiap malam ahad dikampus. Udah kadung cocok dan pas!enggak selalu malam ahad sih. Kadang-kadang jumat malam ato malam-malam lainnya juga main. Ceritanya kalo nggak salah,waktu itu anak-anak punya kebiasaan main futsal tiap malam ahad dikampus.Rame! Bisa sampe 25 orang yang main. Kita jadi bisa bagi 5 tim. Diadu satu-satu sampe ketemu juaranya..(tapi jarang yang sampe tuntas..hahaha).
        Mulainya ba’da isya dan gilanya bisa sampe jam 1 ato 2 dini hari.Kostum lengkap.Pastinya pake celana panjang donk. Kalo yang pake celana pendek,musti ada celana shotnya.Yang pasti aurat musti terjaga!syarat mutlak akhi!hahaha…
        Gak pake taruhan.Pokonya main sampe tepar! Naaah,parahnya nih,efeknya kalo yang nggak kuat Pas Sholat subuh ke mesjidnya jadi pada masbuq semua dan lansung nyambung lagi tidur ba’da shubuh!hahaha..
Jomblo Cup ga diadain klo misalnya senin ujian ato ahad paginya itu agenda penting ato pas malam minggunya ada Mabit.coba deh ada yang bikin-bikin.bakalan diiqob!:D
        Fiuuuuh…jadi pengen nostalgia lagi. Dulu itu kebiasaan futsal dilapangan basket kampus itu mulai awal-awal 2004. Sebelum-sebelum itu juga udah ada kok yang main bola gawang kecil di lapangan depan gedung A-B ato dilapangan kecil yang sekarang berdiri gedung PSIKM. Nah dilapangan basket ini kita pake bola voli.Lebih enak aja dari pada cuma bola plastic 5ribuan. Waktu itu futsal dengan bola khusus ukuran 4 itu belum terlalu populer.kebiasaan itu terus berlanjut…
         Sejak wisma Tarbawi berdiri diPJKA,disusul wisma ibnu Sina,pemuda-pemuda berjenggot tipis ini jadi keranjingan main futsal. Kita bisa main sekali 2 hari malam-malam dilapangan basket itu.Kalo dulu akses dari PJKA ke kampus ekspres.kita punya ‘jalan bebas hambatan’!hahaha..waktu itu pagar belakang belum setinggi sekarang dan gak pake pecahan-pecahan kaca.Kita pake tangga darurat dan masuk lewat warung belakang.(ini juga akses tercepat kalo berangkat kuliah!hahaha…).Tapi sejak belakang kampus udah ditembok tinggi,kita jadi gak rutin lagi main futsal.
        Sebenarnya yang paling luarbiasa itu adalah manfaat ukhuwahnya. Keterikatan dan keceriaan saat bermain itu banyak membantu mencairkan segala kebekuan dalam hubungan antar kita. Momen itu juga jadi penyegar karena begitu padatnya aktifitas akademik dan dakwah kampus. Ngga jarang juga dimomen-moemn itu kita bahas hal-hal baru dan ide-ide segar seputar dakwah kampus.Pokoknya itu bukan Futsal biasa!
         Semoga Jomblo Cup bisa meneruskam tradisi itu. Selain jadi muslim yang sehat dan kuat, suasana hati juga makin lega, dakwah kampus makin segar!
          Semoga kalo udah nggak jomblo lagi masih diijinin ikutan main.
Mantan peserta Jomblo Cup

2 thoughts on “Jomblo Cup

  1. Hahaha.., jangan harap bang Aul. Kalau udah gak jomblo lagi, kontra indikasi untuk maen futsal di jomblo cup. Coba aja datang, kita yang suruh pulang. Bang Adi saja sudah tak diundang untuk maen di jomblo cup. Kalau beliau maksa juga mo maen, kita ganti dulu nama kejuaraannya, “BUKAN JOMBLO CUP”. Haha, kayak BUKAN EMPAT MATA aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s